Minggu, 31 Oktober 2010

DEWANDARU

Dewandaru berasal dari bahasa Jawa Kuno atau masuk dalam khasanah bahasa Sansekerta. Dari asal katanya, Dewandaru berarti "Dewa"=Malaikat(Islam) dan "Handaru"=Wahyu atau Meteor. Jadi Dewandaru artinya Malaikat Pembawa Wahyu atau Pembawa Kebenaran. Menurut Ahli Pewayangan Dewandaru tidak masuk dalam golongan Dewa, tetapi punya arti arti tersendiri. Kata Dewandaru muncul pertama kali dalam kisah/lakon pewayangan. Lakon pewayangan yang berkaitan dengan kata Dewandaru adalah Wahyu Dewandaru. Menurut orang-orang yang mengerti tentang lakon atau cerita wayang, Dewandaru sebenarnya adalah Gelar bagi siapapun yang dipilih Tuhan segai Pembawa Kebenaran/Wahyu. Gelar Dewandaru Terbesar yang pernah di sandang manusia dipegang oleh Nabi Muhammad SAW.



Dalam cerita pewayangan, Wahyu Dewandaru atau Gelar Dewandaru pernah diperebutkan antara pihak Kurawa dan Pandawa Lima karena konon siapapun yang memakai Gelar Dewandaru maka dia akan menguasai dunia. Namun dalam cerita ini yang diperebutkan adalah orang yang bernama Dewandaru. Akhir cerita tak ada yang bisa merebutnya karena orang yang bernama Dewandaru berubah jadi pohon. Dari situlah asal muasal Pohon Dewandaru yang dikenal orang selama ini. Bagi masyarakat Jawa khususnya yang mengerti wayang atau pernah olah kebatinan, Gelar Dewandaru punya nilai tinggi karena siapapun yang memakai Gelar tersebut, maka dia dipercaya atau dipilih Tuhan untuk menjaga dunia dari Kehancuran. Gelar Dewandaru bagi masyarakat Jawa sebernarnya setara namun beda tugas dengan Gelar Sapujagad.



Tercatat menurut yang penulis ketahui, yang pernah punya Gelar Dewandaru adalah, Raja Kanwa(Mataram Kuno),Mpu Sindok(Medang Kamulan),Airlangga atau Mpu Kanwa(Kahuripan),Raden Wijaya(Raja Majapahit 1),Hayam Wuruk atau Mpu Prapanca(Raja Majapahit Terbesar dan penyandang Gelar Dewandaru Terakhir di Tanah Jawa). Raja-raja ini menurut kepercayaan orang Jawa adalah Titisan dari Dewa Wisnu, Dewa yang bertugas menjaga dunia dan Alam Semesta.



Kenapa Blog ini penulis namakan Padepokan Dewandaru, karena penulis berharap melalui Blog atau Padepokan ini terlahir manusia-manusia pilihan Tuhan yang akan menegakkan Kebenaran dan menjaga Jagad Raya agar tetap Lestari dengan sikap-sikap Luhur seperti Orang-orang Suci pada Jaman Dahulu yang bisa menjaga dan bersinergi dengan alam. Karena Hakekatnya tanpa berkompromi dengan alam, kelangsungan hidup umat manusia akan cepat berakhir.



Kiranya pengetahuan penulis yang sepenggal ini bisa bermanfaat bagi semua orang yang punya kewajiban melestarikan kelangsungan kehidupan di bumi dan Jagad Raya...

Tidak ada komentar: